Sigar & Api

Friday, 27 April 2012

Mengebom Puntung

Seorang kawan, yang memang secara jelas-jelasnya sejak dari mula perkenalan kitorang sangatlah tidak memegang satah pandangan yang sama dengan aku, telah mengeluarkan sabdanya lagi petang tadi - betul-betul selepas berJumaat, dan di tengah aku meratah kari ayam.

Dia sudah berhenti main Angry Birds, sejak dia dapat tahu permainan tu dibikin untuk mengejek pengebom berani mati. 

Aku terpempan. Rupanya permainan menatang bom-bom babi yang aku tengah minat betul sekarang ni juga sudah dicari ketidakrelevenannya. Wah, daebak sungguh orang tu. 

Burung yang kaler biru tu, katanya, kalau dislowmokan bunyinya akan jadi SYUKUR ALHAMDULILLAH. Lepas dapat tahu tu aku dah tak main game tu dah, katanya lagi.

Laa.. aku ingatkan dia sedar Counter Strike tu pun pesen mengejek pengebom berani mati jugek tu. Jelas lagi. Dengan location dia. Dengan watak dia. Oh, kamon boy, try harder kalau nak tak suka sesuatu benda tu. Jangan  pilih kasih oke. 

Lagipun khen, kalau betullah burung kaler biru tu ucap syukur bila mampus melanggar batu, kayu, ais semata nak bagi meninggal babi gelak sinis tu, bukan itu satu bentuk penghargaan ke? Kalau filem ni, ini dah dimaktubkan di bawah panji Homaj ni - kata lain bagi respek. 

Iyo lah, yang dibagi meninggalkan tu babi, menatang haram dalam Islam, kalau kau bunuh babi tu, secara metaforanya kau bunuh orang jahatlah kan, dan beburung tu semua jadilah metafora pengebom berani mati.

Well, kalau kau degil jugeklah nak pakai kaca mata ; Angry Birds ni ejek pengebom berani mati.

Aku?

Aku tak pakai kaca mata, bening atau hitam - aku tak rabun dan aku suka tatap matari. Jadi aku main je Angry Birds tu. Lagipun senonok sangat dapat kasi hancur binaan arsitektural dalam tu. Mencabar weh. Siapa pernah main tau lah apa kaitan binaan tu dengan level kepayahan nak bagi meninggal babi sinis celaka tu. 

Eh, dah pi ngaji sana. 


Labels: