Sigar & Api

Wednesday, 30 May 2012

Seksaited Buku (yang ter-) Mati.

Dulu.

Masa tu, ai rasa, ai rasalah umur ai baru saja cecah Manis 18, di mana segala sumber kewangan adalah dari bapak dan emak. Lumrah, perbelanjaan keluar ai menggunakan duit yang diberi emak dan bapak akan dipantau secara tidak ketat tapi tidak juga longgar -- bergantung juga. Kalau ai berjimat semata demi hal-hal menyangkut pelajaran, emak dan bapak ai tak kisah banget pun, malah derang siap support dari segi moral dan kewangan lagi. Tapi kalau hal lain, komik misalannya, maka ai akan terimalah padahnya. Kui kui kui.


Masa tu, ai rasa, ai rasalah umur ai baru saja cecah Manis 18, di mana sumber kewangan adalah dari bapak dan emak yang tidak ketat tapi tidak juga longgar pemantauannya berkenaan aliran keluar duit ai, lalu di usia ai ketika itu, ai secara impulsifnya beli buku secara dalam talian!

Peh! Tak pernah dibuat oleh seorang ai. Barang tak dapat dipegang, dibelek, cuma mampu ikut rasa hati tapi pegi beli. Apa punya gila lah kan?

Betul-betul seksaited masa tu >.<

Sudahlah segala urusan dikejadiankan di cyber cafe, dari scan/upload kertas resit bank-in, sampailah menunggu perkhabaran dari penerbit pasal hal ehwal buku tu. Perasaan masa tu adalah dub-dab-dub-dab, ai takut juga kalau buku tu cumalah mitos alamaya dan ai sebagai seorang manusia inesen, ditipu hidup-hidup oleh kapitalis yang celaka perangainya. Seminggu, atau dua minggu ai nantikan ketibaan buku tu ke pintu rumah. Ai langsung tak cakap dengan emak hal ehwal pembelian buku ni. Takut benar emak marah. Kalau emak marah, bapak konfem tahu, peh, bapak tahu, konfem berdesing telinga. 

Dan hal-hal yang mendesingkan telinga ni adalah perkara yang tidak elok untuk seorang remaja darah muda seperti ai ni. Jadi, ai diamkan. (Eleh)

Mujur.

Mujur seminggu kemudian buku tersebut sampai. Ai tak pasti buku yang ai beli dulu, dari Sol-jah atau Sang Freud Press, tapi memang happy kebabom lah dapat buku tu. Emak pun rilek je bila dapat tau, tanya sikit-sikit je, dan setel. Bapak pun tau, dan dia cuma bagi jeling garang sikit je. Acah-acah je sebab ai gadai duit belanja nak beli buku. Ke ke ke.

Kemudian, ai semangat dan beli lebih banyak buku secara dalam talian. Banyak jugalah. Tak terhitung dek ingatan ai yang tak berapa oh shem ni.

Dan setakat ni, buku AweksKL, Dua Lauk, dan STABIL je tak sampai dalam tangan. Entah kena rompak dek posmen, atau, kena rompak dengan tukang hantar surat, atau kena ragut dengan abang ganteng bermisai garang, atau salah alamat. Hm. Salah alamat kot.

Ai kan duduk hutan. Heh.

Labels: