Sigar & Api

Monday, 21 May 2012

Di Balik Cermin.



"Kalau kau tak puas hati," katanya sambil angkat lengan kanan dan keluarkan jari tengahnya dari genggaman, "...pegi mampus!" Aku cekak pinggang saja lihat perlakuannya. Ini sudah (34) kali dia marah-marah cermin, untuk hari ni saja. Kalau ditambah-tambah dengan hari lain, tak terkira rasanya.

"Tak bosan ke asik buat gini je?" aku tanya dia. "Diamlah, babi!" jeritnya sekaligus menjawab persoalan. 'Wow, sopan,' kata aku tergelak kecil. Pada masa sama, tergema bilik sifar dekorasi dan perabot dengan jeritnya itu. Cantik pula aku rasa bila suaranya saling terpelanting antara dinding-dinding yang membentuk kubikel kecil yang terisikan sebuah cermin dan dia seorang, lantas bikin suatu simfoni bunyi yang berlapis-lapis hingga menipis.

Aku pejam mata, nikmati cantiknya simfoni bunyi itu bila acah dia lagi dengan satu lagi persoalan yang dia balas dengan, hmm, sopan. Aku gariskan sebentuk senyum di bibir mengenangkan jawapannya itu. Hanya soalan KAU OK TAK NI, dan dia mencarut sehabis-habisnya dengan desibel tinggi.

Aku pilih untuk tidak peduli. Aku lebih mahu nikmati simfoni bunyi yang tidak habis-habis ini. Aku senyum lebih lebar. Namun senyumku mati bila dia pecahkan cermin satu-satunya di dalam bilik ini. Marahku meruap. Ini sudah melebih. Sampai bila aku harus pindah randah antara satu cermin hingga ke cermin yang lain. Sudahlah saiz pecahan cermin ini kecil-kecil belaka, tidak muat untuk aku. Pastilah tidak selesa. 

"Babi betul," gumam aku sambil melihat dia usahakan kembali cantumkan pecah-pecah cermin. "Beli baru jelah woi, mana boleh lekat lagi ni," saran aku. Dan segera dia lari keluar. Aku mencebik, masa-masa begini baru nak dengar cakap. "Tadi bukan main rebel," gumam aku lagi, sambil melihat-lihat pecah cermin mana yang paling besar, cermin yang aku duk lepak sekarang mini sangat. 

Labels: