Sigar & Api

Wednesday, 16 May 2012

Menakik Seni ; Salt.

Segalanya, dari pembunuhan Presidennya sendiri, hingga pembunuhan tuannya yang melatihnya menjadi seorang pengintip. Segala episode melarikan diri dari ditahan/diinterogasi oleh CIA. Segala patah riuk yang dia terima. Segala memori masa kecil yang dia kambus tatkala dia bunuh semua komrad pengintipnya. Segala susah payah yang dia lalui dari mula pendedahan siapa dia, penipuan yang dia lakukan, dan pengorbanan yang dia laksanakan.

Segalanya adalah demi cinta.

Entah kenapa, menonton Salt bikin aku teringat sajak romantis Usman Awang yang merobohkan sempadan dan perbezaan antara umat manusia. Walaupun, Salt sebenarnya sedang melakukannya dengan cara yang tidak begitu menyenangkan. Namun semuanya kerana cinta.

Cinta ubah siapa dia sepatutnya. Cinta beri dia pilihan yang disangka sudah direnggut oleh idealisme kotor dan tohot. Cinta selamatkan dia dari penyeksaan yang sepatutnya dia terima. Cinta beri dia nyawa baru -- dan dia peluk nyawa itu seerat-eratnya. Lalu tatkala nyawa itu direnggut dari dia, segala yang dia lihat hanyalah dendam. Dan dendam ini bikin dia rela terima sengsara. Juga malapetaka. Tak dilupa dengki dunia. Juga maruah yang calar balar. Namun demi nyawa yang sudah dirampaspaksa, itu semua jadi nikmat. Lebih-lebih lagi, tatkala dendamnya berbalas. 

Cuma yang aku betul-betul inginkan adalah, Mekkah dan Tehran dimusnahkan dengan bom atom. 9 juta Muslim kan terkorban, dan berbiliona akan bangkit menuntut keadilan. Aku bayangkan segala mazhab jadi satu. Walaupun pintu penyatuan itu cela tertimpa darah, namun jalan di balik itu, sepertinya indah belaka.

Ha ha. Nakal imajinasi aku. Dan aku rasa, peranan filem memang itu. Jadinya Salt, berjaya melaksanakannya dalam perkadaran 40%. Molek dah tu.

Labels: