Sigar & Api

Thursday, 10 May 2012

A Pleasing Non-Voluntary Act.

Selain siri Twilight Saga, kamu tak pernah baca novel lain. Bila aku cebikkan pengalaman kamu yang terlalu sedikit itu, kamu mencuka. Aku cebikkan bukan apa, siri itu terlalu membosankan, bagi aku. Salah satu daftar bukunya ; New Moon, yang kamu pinjamkan, aku tangguhkan baca sehingga (2) ke (3) bulan lamanya. Aku habiskan pun sebab kamu yang pinjamkan. Kalau tidak, aku buat tidak pandang.

Bila kamu mencuka tu, aku jatuh suka. Aku perasan kamu tidak berapa serius, mungkin didalangi oleh rasa untuk bermanja. Mungkin, aku tak pasti. Tapi aku pujuk juga. Dan kamu senyum.

Manis, seperti biasa.

Bila kita bersama seorang kawan keluar berjimba, aku ada beli (2) buah buku baru. Salah satunya sangat tebal. Sehingga 400++ muka surat. Kamu tertarik. Jadi aku beri kamu baca sinopsis. Dan kamu suka. Walaupun kamu sangatlah tidak suka rona merah jambu yang jadi latar belakang sinopsis buku itu, dan kamu selalu ulang-ulang hal itu, kamu tetap suka.

Aku pula suka bila kamu asik benar ulang siar ketidaksukaan kamu itu. Entah apa sebabnya. Aku sendiri tidak pasti. Tapi aku suka.

Buku itu tajuknya KELABU. Dan dari bacaan sepintas lalu aku, sebab kamu mahu baca dulu, aku rasa buku itu kitab cinta. Hm. Bagus juga, kan?

Bila kita berjumpa, dan kamu ada garisbawahkan frasa buku itu, yang 'oh-so-sweet' sifatnya dengan jari kamu. Aku mahu tidak mahu, harus senyum. Its really is a non-voluntary act. Sebab bila kamu bikin itu, jiwa aku ada lain macam punya hal kimia yang berlaku, mungkin ada proses-proses luar biasa sedang berjalan, dan tidak semena-mena, tindakan kamu itu bikin jiwa aku hantar mesej kepada bibir untuk lakukan itu -- senyum melanggar bibir. Sebab itu ianya tindakan luar jangka. Sebab bukan aku sendiri yang mahu! Jiwa aku paksa. ;p

Apa pun, aku bersukur juga sebab kamu suka dengan buku ini. Sebab nampaknya buku sebelum ini, yang kamu seperti suka dengan sinopsisnya maka aku belikan, gagal kamu habiskan. Boring, bahasa dia skema sangat. Tak macam Kelabu ni, dia best, tak skema. Macam real je ; kata kamu.

Di sebalik kata-kata kamu itu, aku rasa sesuatu. Sesuatu yang memang khas terbikin untuk aku, dari kamu. Entah ini perasan, atau benar-benar perasaan. Aku tidak tahu, dan tidak mahu peduli. Terlalu berfikir bila di dalam mod begini, kadang-kadang merosakkan. Maka, aku layan sesuatu itu sebagai perasaan, bukan perasan.

Dan sekali lagi, aku senyum.

It really is a pleasing non-voluntary act. ;-)


P.s- Foto kamu dengan Kelabu yang aku minta, ingin saja aku naikkan di sini, tapi aku rasa, aku tidak berapa gemar berkongsi. Lagipula, aku tidak nampak rasional tindakan aku itu. Mengaut trafik? Bleh. Blog ini untuk kamu. 

Labels: