Sigar & Api

Sunday, 6 May 2012

Non Title.

Apa yang mahu kamu cari
di dalam itu sangkar?

Kan kuncinya sudah kamu telan.

--


Cinta tak beri kita tali, tapi kunci.

--


Revolusi sedang berpencak di selak pintu,
Dan aku sedang tercatuk,
Melangut mendewa peti bercahaya warna biru,
Yang bernyanyi tentang revolusi itu,
Terlalu jauh dan tabu untuk aku.

Revolusi sedang memusing-musing selak pintu,
Aku masih mendewa peti bercahaya warna biru.

--

Nol baru saja dihalau dari rumah, oleh isterinya yang garang kepalang. Alasannya ; dia terlihat bayang Nol di kelab malam yang menawarkan pelacur untuk dilanggan. Nol sudah kata, dari tadi dia di rumah saja. Masak dan kemas rumah. Juga susukan anak-anak mereka yang kecil semua. Isteri Nol tidak percaya. Katanya ; sudah menikah bertahun-tahun, bayang kau pun aku boleh cium! Disebabkan Nol sudah tak mampu laku apa-apa, maka dia berjalanlah melungsur jalan raya. Tak dapat dia singgah di hotel mana-mana, kerana duitnya sudah habis gara-gara terpaksa ditarah bila isterinya minta cincin berlian harga 2 (dua) juta. Ala, aku nak juga buktikan pada kawan-kawan, aku ada juga menabung dari kecil sayang ; pujuk isterinya bila dia tanyakan rasional pembelian. Kerana cinta, dia keluarkanlah simpanan keluarga dari bank, agar isterinya bahagia dan suka. Sekarang baru dia tau rasa. Duit kemana, cincin kemana, cinta kemana. Jam sudah cecah 12 malam. Nol keliru dimana dia mau singgah bermalam. Di lorong, dia takut nanti ada perompakan. Di kerusi, dia takut nanti dia dibuli. Maka Nol pun berjalan mengikut rentak kaki. Ke kanan, ke kiri, ke depan, ke belakang, dia hanya mampu ikutkan. Hinggalah Nol terdengar suara-suara di sebuah padang luas, dengan sebuah bangunan tersergam tak separas. Dia lihat ada khemah berdiri melata. Dia lihat ada manusia-manusia berkumpul berkeliling sesama. Ada yang pakai topeng, V For Vendetta temanya. Nol tak tahu mereka siapa. Tapi Nol beranikan hati dan jiwa, mendekat menegur demi tidurnya supaya nanti selesa. Mereka ada khemah, boleh aku tumpang ; bisik hatinya. Disahut tegurnya oleh seseorang, tapi hanya dengan gerak tangan. Nol fikir dia bisu, maka dia buat gaya mahu tumpang tidur dulu. Orang itu buat gaya itu sekali lagi, Nol buat gaya yang sama berkali-kali. Tapi orang itu tidak juga reti-reti. Nol sampai jadi letih. Lalu, Nol jalan-jalan pusing padang, cari ruang untuk bermalam. Tiba di suatu ruangan, dia lihat ada manusia bertopeng sedang baring, duduk, menonton wayang. Orang putih bahasanya. Nol yang selama ini ketagihan menonton, terus tumpang duduk dan sama jadi penonton. Bila wayang habis, ada seorang lelaki rambut gondrong tegur Nol. Tapi belum sempat dia keluar kata, Nol sudah bikin gaya, mahu tumpang tidur semalam cuma. Lelaki rambut gondrong tanggal topeng dan kata ;

Najib, lu buat apa kat sini. Kena halau bini, lagi?

--

Bentuk Lok bujur
kulitnya mulus
warna coklat halus

Lok bangga

Suatu waktu
Lok teringin jalan-jalan di kotaraya
mulanya Lok tunggu bas dari rumah
satu jam setengah bas lewat dari jadual
tapi Lok redha
setidaknya kulit Lok tetap terjaga
di bawah langit pemerintah
yang biru gemilang warnanya

Di dalam bas
Lok tak dapat tempat
ke kotaraya makan dua jam
maka Lok terpaksa culas
kalau ada yang berdiri cepat cepat dia rampas

kalau ada perempuan sarat
dia pejam mata
buat tidak nampak
konon dia terlena

dengan begitu
Lok tak rasa bersalah
dia bukan menipu
dia cuma terlena

Bukan salah dia
dia memang terlena

Sampai di kotaraya
Lok sangkutkan kacamata hitamnya
biar nampak ada gaya
(walaupun poketnya cukup tambang balik rumah saja)

Lok jalan mendada
bangga betul dia
dengan kasut macbeth
baju quiksilver
dan skinny jeans levi's
yang dirembat
dari matpet taman keramat

Dari jauh
di bawah langit biru gemilang warnanya
gedung besar tersergam gagah

Hati Lok sungguh kenja
tapi Lok tetap langkah selamba
gaya kena jaga

Tapi lagi sepuluh meter ke pintu masuk
Lok tersadung
lalu kena patuk
dengan seekor nyamuk
hitam lagi busuk

teriaknya ;
Hipster patut pergi.

Lalu nyamuk terus patuk Lok ulang kali.

Lok sakit
Lok tak erti
Lok sedih
Lok mati

Sepuluh minit
dan Lok tertetas.

Lalu keluar dari Lok
mahluk bentuk lebih bujur
kulit lebih mulus
warna coklat lebih halus.

namanya Lok
dan dia mahu ke gedung besar
di bawah langit biru terpancar
gemilang.

Labels: ,