Sigar & Api

Saturday, 9 June 2012

FBF. (Im A Man Who Bitching Right Here, Bitch!)

Semasa sekolah dulu, seorang kawan pernah sabdakan pandangannya berkenaan kekasih. Katanya, "kita kena bijak gunakan apa yang dia bagus untuk diri kita sendiri." Pandangannya itu, yang mengundang keliru pada kawan-kawan lain, dikukuhkan lagi dengan contoh, "kalau dia terer Math, kita mintaklah dia ajar kita Math, sampai kita pandai Math. Apa guna ada makwe terer Math, kalau kita tak ambik kesempatan atas ketereran dia tu, kan?" 

Pandangan disertakan contoh dari dia itu, cuma undang sepi dari kalangan kawan-kawan. Aku pasti dalam hati mereka, ada yang iyakan, dan ada yang setuju. Tapi, disebabkan mahu elakkan konflik, maka diam adalah jalan paling mendamaikan. Walaupun, aku akui, diam selalunya juga adalah jalan ke arah pembebalan. Well, tengoklah kerajaan punya modus operandi. Kita akan faham. 

Aku pulak, sebagai seorang manusia, yang barangkali, introvert, memandang pandangan tersebut sebagai sesuatu yang susah untuk diaplikasikan. Bukan dalam konteks kekasih, tapi kawan.

Friends For Benefit.

Kedengaran manis. Tapi, pada aku, kalau berkawan semata atas benefit yang kita nak dari orang tersebut, its suck. Macam mana kalau benefit tu tak mampu lagi disediakan oleh orang tersebut? Dia dibuang dalam tong sampah, dalam longkang, dan diludahi lalu bye-bye sucka!? 

Peh. 

Itu tahi namanya. Bayangkan kalau kita jadi orang tersebut. Manusia stranger mana-mana datang ke kita, hulur salam, kita paut dan kemudian dia ingin kita jadi kawan. Kita terima dengan bersahaja. Berkawan saja kot, apa salahnya, kan? Kemudian, suatu tempoh yang tidak berapa lama durasinya berlalu, kita bikin tahi, dan entah dari mana, manusia stranger yang sudah jadi kawan kita itu, jadi judgmental bitch yang kita tak sangka dia akan jadi. Kita harap dia akan tanya kenapa, but no, manusia stranger itu terus hukum. Dan bam! Segala macam hal yang selama ini kita lakukan bersama manusia stranger itu jadi tidak apa-apa pada dia. Kita kemudian dibuang. Dia lalu kita lihat bersama orang lain, lakukan hal yang kita dan manusia stranger itu sudah lakukan. 

Memori berputar, dan kita sedar, kita baru saja jadi mesin yang diguna-gunakan oleh manusia stranger itu. Kita kenang kembali mengapa dia datang menghulur salam pada mulanya. Semuanya kerana dia mahukan sesuatu dari kita. Lalu bila kita sudah sekadar jadi hampas, dan dia sudah bosan, dia cari suatu titik kesalahan, dan kita dihujan mortar. 

Kita pun mati - setidaknya pada dia.

Kita pun kembali seperti semula. Sakit.


Labels: