Sigar & Api

Tuesday, 5 June 2012

Scattergun.


"Aku," katanya dengan senyum senget, "nak berjimba di tengah padang, dengan hujan merembes tubuh, dengan rumput menyentuh kulit, dengan ingatan berpusing sekitar yang enak-enak," katanya lagi dengan nada paling pasrah, "sahaja."

Aku senyum, dan aminkan kata-katanya yang aku maktubkan sebagai doa. 5 detik kemudian, kepalanya sepai bertemu peluru scattergun.

"Moga di sorga kau dapat apa yang kau inginkan, kawan."